Let's Chat

Kisah inspiratif bisa didapat darimana saja, bahkan ketika kamu sedang berpergian pun terkadang banyak kebaikan-kebaikan yang ada disekililing kita yang dapat dijadikan sebuah inspiratif kebaikan bagi diri kita maupun kamu.

Kisah berikut ini merupakan kisah dari seorang istri dan ibu dua orang anak kembar yang tetap berikhtiar untuk menyelesaikan pendidikan di perguruan tinggi. Semoga kalian dapat terinspirasi dari kisah yang diceritakan di akun twitter @saalihalisya.

2017 : menikah

2018 : punya anak

2019 : wisuda

3,8 tahun menyelesaikan kuliah sembari menjadi istri, ibu sekaligus mahasiswi.

Semua karena pertolongan Allah SWT.

Twitter.com/saalihalisya

Aku mau sharing gimana akhirnya bisa menjadi istri, ibu sekaligus mahasiswa. Hehe yg gak minat skip ajah:(

Tahun 2015 aku masuk kuliah, ga kepikiran untuk nikah sambil kuliah, sama sekali nggak. Malah aku target nikah umur 25-26 an yg pada akhirnya aku nikah umur 20 tahun pas!

Kisah Inspiratif Menjadi Istri, Ibu dan Mahasiswi - Walimahanid
Kisah Inspiratif Menjadi Istri, Ibu dan Mahasiswi – Walimahanid

Aku taaruf sama suami taun 2017, dan singkat banget prosesnya ta’aruf 5 bulan lanjut khitbah lalu menikah. Posisi wkt itu aku lg sibuk – sibuknya kuliah. Sblm memantapkan menikah aku sempet bikin perjanjian dulu sm dia bahwa aku msh kuliah dan aku ingin nyelesein kuliah ku juga.

Bener bener suatu keputusan yg besar banget. Wkt itu suami statusnya msh CPNS dan biaya kuliah otomatis jadi tanggungan suami. Hmmm kira kira cukup gak ya? Tapi ya karna aku yakin semua rezeki kita udah diatur Allah SWT.

Selang beberapa bulan setelah nikah, Alhamdulillah aku dapet beasiswa walikota yg mana wkt itu aku daftar sebelum menikah, ternyata dapetnya setelah menikah. Masyaa Allah.

Belum selesai perjalan kita, awal pernikahan suami pernah minta sesuatu yaitu kehadiran seorang anak. Wuaaah, aku msh siap gaksiap krn lg sibuk kuliah bgt ya himpunan, ya bentar lg magang ya bentar lg KKN dan ya ya ya lainnya. “maaf ya kynya kita punya anak abis aku lulus aja.”

Akhirnya suami menyutujui, dia ga maksa sama sekali. Semua keputusan emg hrs dirundungin dulu berdua.

Tiba lah saatnya aku magang/ job training di salah satu hotel Krn kebetulan jurusan kuliah ku berhubungan sm pariwisata. Aku ketemu byk rekan baru, salah satunya ketemu rekan perempuan yg jd trainer aku disana. Dia cerita kl selama ini udh nikah belum jg dikaruniai seorg anak.

Sedih ngedenger cerita dia, sempet keguguran dan dikuret 2x. Darisitu aku lsg mikir, org-org aja pgn bgt punya anak masa aku nunda2? Gak lama setelah itu aku akhirnya hamil, jd aku kosong selama 4 bln. Dari hasil USG aku dinyatakan hamil kembar 🙂 + suami udh jd PNS Alhamdulillah.

Yakin bisa nih lih??? Gumamku. Kemarin nikah sambil kuliah sekarang hamil sambil kuliah? Sekali lagi, aku yakin semua udah diatur Allah SWT. Seiring berjalannya waktu aku msh sering kekampus sambil bawa bawa ini 2 bayik di perut ditambah hrs LDR sama suami. Bdg-Jkt.

Bad news,umur 7 bln dlm kandungan bayiku sungsang mengharuskan aku supaya banyak jalan & byk beraktivitas. Maka dari itu aku ga pernah absen kuliah, itung2 olahraga

Bulan ke 8, tiba tiba ketuban ku rembes kemudian hrs dirawat 3 hari di RS. Qadarullah, bayiku lahir prematur & BBLR dgn cara caesar di 34 Minggu usia kandungan. Shock sbnrnya. Dlm situasi spt ini ngerasa bersalah apa Krn aku terlalu kecapean bulak balik kampus?

Awalnya aku pikir bakal berjalan mulus, bisa cepet balik lg kekampus. Nyatanya tidak. Perihnya luka sesar, begadang nyusuin dua anak, dan berkali kali ke rumah sakit Krn dua – duanya kena Jaundice(kuning). Balada bayi prematur. Dokter blg aku hrs siap menerima segala konsekuensi

Kisah Inspiratif Menjadi Istri, Ibu dan Mahasiswi - Walimahanid
Kisah Inspiratif Menjadi Istri, Ibu dan Mahasiswi – Walimahanid

Putus asa, sedih, ngeliat temen sekelas yg udah maju menuju skripsian sedang aku lg menyaksikan anakku beberapa kali pasang selang infus. Bahkan aku dinyatakan hampir tidak lulus salah satu mata kuliah akibat menunda pengumpulan tugas. “Ya Allah, aku serahkan semua pd Mu..”

Lagi lagi, atas izin Allah. Allah kasih temen yg super baik ngingetin aku buat kerjain tugasnya, biar dia yg print & anterin kekampus. Gak cuma temen, akupun dapet dosen pembimbing yg mau ngerti keadaan aku saat itu & bersedia diminta waktu nya supaya aku bisa selesai tepat wkt

Support dari org2 terdekat membuat aku semangat lagi buat kuliah, ditengah anak kembarku yg sakit-sakitan. Akhirnya aku bisa menyelesaikan skripsi dan perkuliahan dlm kurun wkt 3,8 tahun. Kayak mustahil, tapi inilah pertolongan Allah.

Kisah Inspiratif Menjadi Istri, Ibu dan Mahasiswi - Walimahanid
Kisah Inspiratif Menjadi Istri, Ibu dan Mahasiswi – Walimahanid

Sbnrnya bingung jawab gimana tips me manage itu semua. Aku yakin tiap individu punya milestone tersendiri yg sudah Allah takdirkan. Pun anakku meskipun mereka kembar, ttp aja beda. Yg satu bisa ngerondang duluan eh satu lagi tumbuh gigi duluan.

Kl dirasa kita masih disini2 aja atau bahkan doa kita blm jg terkabul, tenang.. Allah pny rencana terbaik dikemudian hari.

*Pesan mamak buat pejuang skripsi: selama ngerjain skripsi kamu2 gahrs smbl nyusuin 2 anak,susah cari duit kuliah, semangat! Kerjain itu skripsi!

Nah, gimana nih menurut kamu ? Kalau segala sesuatu dikerjakan dengan serius dan tekun. Berbagai macam kesulitan dan tantangan hidup pasti dapat kamu lalui.

Tentu keberhasilan kita melalui setiap kesulitan dan tantangan tersebut semua karena pertolongan Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Semoga dapat terinspirasi 🙂

Categories: Kisah

0 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *